Fokus pada Hasil Luar Biasa Daripada "Praktik Terbaik"

Seringkali ketika saya telah mendiskusikan kemungkinan keterlibatan dengan calon klien, mereka akan membawa percakapan ke "praktik terbaik". Mereka akan meminta bagian penting dari keterlibatan melibatkan penerapan "praktik terbaik" industri di seluruh organisasi mereka.

"Praktik terbaik" adalah istilah yang saya perjuangkan untuk sementara waktu. Untuk hampir semua proses atau prosedur ritel, saya dapat meraih sejumlah buku teks atau kertas putih yang masing-masing akan memiliki pendekatan atau penekanan yang berbeda. Selanjutnya, saya dapat menunjuk ke sejumlah pengecer independen yang mengambil pendekatan atau penekanan yang berbeda, masing-masing cukup berhasil.

Poin ini datang kepada saya ketika saya menemukan beberapa artikel yang ditulis oleh Susan Cramm yang muncul baru-baru ini di Harvard Business Review, Mengapa Kita Mengabaikan "Praktik-Praktik Terbaik" dan, Bagaimana Anda Menentang "Praktik Terbaik"? Pada bagian kedua, yang meninjau umpan balik pembacanya untuk artikel pertama, dia merangkum umpan balik itu; bahwa "praktik terbaik" tidak selalu "terbaik", tidak selalu layak dan terkadang tidak benar-benar dapat dicapai.

Saya pikir ada banyak itu. Dalam pekerjaan saya dengan klien ritel saya, saya telah menemukan bahwa proses yang "terbaik" untuk yang satu belum tentu cocok untuk yang lain. Setiap pengecer berbeda. Tidak ada dua pengecer yang sama dalam struktur kepemilikan, struktur organisasi, unit bisnis, berbagai produk, dan basis pelanggan sasaran. Kadang-kadang peritel independen juga merupakan produsen, importir, distributor atau grosir. Kadang-kadang ada lengan layanan yang merupakan penggerak bisnis yang sebenarnya. Selanjutnya, perbedaan-perbedaan ini semua diinginkan. Mereka adalah hal-hal yang membedakan dan membedakan setiap pengecer independen. "Praktik terbaik" menyiratkan cara terbaik tunggal, tetapi satu ukuran jarang cocok untuk semua.

Pada akhirnya, pertengkaran saya dengan "praktik terbaik" adalah bahwa mereka fokus pada proses daripada hasil. Hasilnya adalah apa yang diperhitungkan. Pada akhirnya, sebuah proses harus dilakukan, apakah itu melibatkan "praktik terbaik" atau tidak. Saya telah menemukan bahwa hasil terbaik dimulai dengan hasil yang diperlukan, kemudian mengembangkan proses yang memberikan hasil itu, masuk akal, mudah dipahami dan ditiru, dan menyertakan kontrol dan metrik yang sesuai.

Jika tujuannya adalah menyelesaikan masalah pelanggan, letakkan fokus pada hasil itu. Jika tujuannya adalah inventaris yang akurat, pusatkan perhatian untuk mencapai hasil itu. Jika tujuannya akurat biaya, meletakkan fokus pada hasil itu. Jika fokusnya adalah mengurangi penyusutan, tempatkan fokus untuk mencapai hasil itu. Ketahuilah bahwa cara Anda mencapai hasil tersebut bersifat sekunder, sementara cara Anda mencapai hasil tersebut harus bekerja untuk bisnis Anda.

Susan Cramm meringkas umpan balik pembacanya bahwa daripada berfokus pada "praktik terbaik", lebih efektif untuk fokus pada "mengadaptasi praktik terbaik secara cerdas dan inovatif, mendefinisikan proses kualitas … untuk memberikan produk dan layanan berkualitas pada waktu dan biaya yang diperlukan, ( dan) memiliki orang-orang berpengalaman yang memahami dasar-dasar dan tahu bagaimana berpikir kritis, strategis, dan kreatif. "

Semua ide yang bagus. Tapi biarkan saya mengatakannya dengan lebih sederhana. Dalam pikiran saya, pendekatan "terbaik" untuk peritel independen adalah menempatkan fokus pada pencapaian hasil yang luar biasa daripada sekadar mengikuti "praktik terbaik".

Rencana Darurat – Mengapa Proses Lebih Penting daripada Hasilnya

Tindakan perencanaan lebih berharga daripada rencana itu sendiri. Selama karir saya dalam manajemen darurat, saya menemui banyak klien yang menunggu dengan sabar sementara saya memeriksa fasilitas mereka, staf wawancara, memeriksa sistem dan peralatan peringatan darurat, dan menganalisis risiko yang melekat pada lingkungan operasional mereka dan kemudian, mungkin berminggu-minggu kemudian, ketika Saya memberikan manual prosedur tanggap darurat yang disesuaikan, sangat gembira dengan hasilnya.

Apa yang umumnya terjadi selanjutnya adalah bagian yang menakjubkan. Manual prosedur darurat baru yang mengkilap ditempatkan di rak di kantor manajer untuk mengambil tempat di sebelah dokumentasi kepatuhan lainnya, buklet dan / atau manual!

Pedoman ini perlu di tangan jika fasilitas diaudit oleh inspektur keselamatan atau auditor bangunan. Itu cukup sering hasil akhir dari semua analisis rajin dan pekerjaan yang masuk ke kompilasi. Di mana manual ketika ada pemogokan darurat? Siapa tahu? Tidak di tangan orang yang dipercayakan untuk bertindak atas nama fasilitas ketika hal-hal serba salah – Kepala Sipir.

Memiliki rencana darurat adalah satu hal. Memiliki rencana darurat yang diketahui orang-orang, dapat mengikuti dan memiliki beberapa pelatihan seputar prosedur yang mungkin disarankan oleh rencana, adalah sesuatu yang lain sepenuhnya.

Memiliki konsultan yang menerapkan keahlian untuk proses perencanaan adalah langkah yang bijaksana tetapi melibatkan staf dan manajemen dalam proses perencanaan adalah sebuah masterstroke. Dengan mengambil bagian dalam proses perencanaan, setiap orang memiliki wawasan tentang pembentukan prosedur, itu menciptakan kesadaran akan prosedur dan yang paling penting, itu mempromosikan buy-in dari orang-orang yang sangat rencana dan prosedur berusaha untuk melindungi.

Anda sudah tahu ini. Ingat-ingatlah saat ketika seorang teman menjelaskan rencana untuk berkumpul pada akhir pekan atau rencana perjalanan untuk liburan. Kecuali Anda adalah bagian dari proses perencanaan, Anda hanya mengambil poin utama dari rencana itu; sisanya adalah detail yang tampaknya tidak penting. Ambil contoh, teman Anda bermaksud menjemput Anda pada hari Sabtu untuk mengantar Anda makan siang di restoran yang mengagumkan yang memiliki menu pemenang penghargaan dengan pemandangan yang menakjubkan dan pelayan yang unik dan teman Anda telah memperingatkan Anda bahwa lalu lintas dapat menjadi buruk sore untuk bagian kota itu, apalagi mencari tempat untuk memarkir mobil, dan seterusnya dan seterusnya. Apa yang paling mungkin Anda ingat tentang pengaturan (rencana)?

Mungkin poin-poin penting seperti, teman; makan siang; menjemput; siap tengah hari.

Jika Anda menyusun kemungkinan untuk bisnis atau organisasi Anda, perlu diingat bahwa rencana tidak mencapai apa pun. Upaya berhasil atau gagal pada kemampuan orang untuk memberlakukan rencana itu.

Dan itu bergantung pada mereka mengetahui apa yang harus dilakukan, dan bagaimana melakukannya?